Petugas kesihatan merupakan golongan yang paling berisiko ditinggikan dijangkiti COVID-19. Setiap hari, mereka ini adalah mengerah keringat menguruskan para pesakit COVID-19 bagi memastikan segenap urusan mereka dijaga rapi.

Anda sedang menonton: Bayi meninggal dalam kandungan usia 7 bulan

Apabila terdapat news mengenai para petugas kesihatan disahkan aktif COVID-19, kita setiap orang turut dirasa sedih dan bimbang. Inikan pula berita kematian petugas kesihatan.

Begitulah sedihnya apabila news seorang jururawat apa sarat involves tujuh bulan telah meninggal world selepas disahkan aktif COVID-19 baru-baru ini.


Berjangkit dari serang pesakit di batin wad

*

Jururawat berkenaan dikenali sebagai Siti Aishah binti Mohd Zamri, ia mengatakan sedang sarat berhubungan dengan tujuh bulan dan telah dijangkiti COVID-19 dari pesakit di dalam wad.

Kemudiannya, dia telah terlantar serta noel sedarkan diri selama dirawat di unit rawatan ringkas (ICU) di Hospital Labuan. Berita yang begitu menyedikan telah diterima, dia telah kembali ke rahmatullah bersama-sama bayi yang sedang dikandung pada pukul 10.45 pagi.

Menerusi on facebook suaminya, Muhammad Iqmal, dia sebelum ini ada memuat naik berkenaan kesihatan Siti Aishah silam ini dengan meminta warganet supaya mendoakan keselamatan isteri serta anak sulungnya yang masih di di dalam kandungan.


Namun, perancangan Allah lebih hebat apabila petugas barisan hadapan ini ‘gugur’ sebagai wirawati melawan wabak COVID-19 durjana ini.

*

Ibu ikut golongan berisiko sakit teruk jika dijangkiti COVID-19

Pusat Kawalan dan Pencegahan penyakit (CDC) di US sebelum ini telah mengeluarkan senarai kumpulan-kumpulan komuniti yang dipercayai akan mengalami terkesan teruk dari jangkitan COVID-19. Penyimpangan satu kumpulan menyertainya adalah para ibu yang hamil.

Dr Alan Fishman, direktur Perubatan Obstetrix Medical group di california mengatakan bahawa kehamilan ini adalah situasi koknya pelbagai perubahan hormon sedang bercampur aduk. Ia juga adalah tekanan di atas tubuh wanita apa sihat.

Itulah sebabnya, jika seseorang wanita hamil terkena jangkitan COVID-19, dia bisa menghadapi kesan apa teruk.

“Nampaknya wanita hamil  5.5 kali lebih berkemungkinan buat dimasukkan ke hospital daripada banci yang noël hamil,” – Dr Alan Fishman, ekstrak dari Healthline

Walaupun tiada bukti bahawa wanita hamil lebih masser terkena COVID-19, tapi risikonya tetap ada. Jadi, perlulah sentiasa berhati-hati dan berwaspada.

Lihat lainnya: Rekomendasi Aplikasi Belajar Bahasa Korea Cepat Dan Mudah, 7 Aplikasi Belajar Bahasa Korea Cepat Dan Mudah

Pakai pelitup muka, basuh groep anda, jaga selang fizikal, dan asingkan diri ketika diperlukan dan jangan tinggalkan sebarang janji temu perubatan ketika hamil.