Sesungguhnya telah mendatangi kepada mu cahaya dari Allah dan kitab apa menerangkan.

Anda sedang menonton: Nur muhammad dan nur allah

Ada pendapat yang mengatakan, cahaya itu adalah Nabi Muhammad s.a.w. What yang dimaksudkan dengan cahaya itu? Adakah cahaya menyertainya Nur Muhammad ataukah ajaran Islam apa dibawa melalui Baginda dan dulu petunjuk kepada seluruh umat?


Menurut Dr. Zulkifli, karsa cahaya dalam ayat ini adalah Rasulullah s.a.w, sebagaimana al-Quran yang diturunkan kepada Baginda adalah juga cahaya. Maka, Baginda adalah Nabi mengangkut cahaya dan Rasul mengangkut hidayah.

Semoga Allah menjadikan kita seperti orang-orang yang mengikuti petunjuk dan sunnahnya.

Doa Nabi s.a.w,

“Ya Allah, berilah aku cahaya di dalam hati ku, berilah cahaya di batin pendengaran ku dan berilah aku cahaya dalam visi ku, berilah cahaya dalam kerugian sebelumnya ku, berilah aku cahaya di sebelah kanan dan kiri ku, di depan dan di belakang ku.” HR Muttafaqun `Alaih


*

Tambahnya lagi, melecehkan cahaya atau Nur menyertainya telah dulu khilaf di kalangan ulama. Pidato di sini, di dalam kitab Soal Jawab A-Z Tasawuf, antara go menyebut dan Prof. Dr. Umar Hasyim di dalam kertas kerjanya apa bertajuk al-Nur al-Muhammadi juga menyentuh hal yang sama.

Terdapat pemfitnahan pengertian yang dimaksudkan dengan catatan Nur Muhammadi iaitu, Rasulullah s.a.w itu sendiri.

Dan, ia juga ditafsirkan sebagai al-Quran dan wahyu apa lain apa diturunkan kepada Rasulullah s.a.w. Kesamaan ada yang merupakan hidayah yang diwahyukan kepada Baginda malalui Allah yang Baginda ucapkan ketika meriwayatkan hadis qudsi daripada Allah S.W.T. Ataukah hadis-hadis nabawi apa merupakan memesan wahyu, atau semua hadis yang diucapkan malalui Baginda dan diakui oleh Allah S.W.T.

Sebagai kesimpulannya, religius Islam keseluruhannya implisit hidayah, bimbingan dan cahaya yang menerangi perjalanan kehidupan kepada Allah S.W.T. Dan hayatnya di dunia.

Apabila bersentuhan mengenai Nur Muhammad, Ibnu abbas berkata, tuhan Nabi s.a.w. Sudah were cahaya di hadapan Allah selama dua abad dahulu Adam diciptakan. Cahaya itu dipuji Allah dan para malaikat pun memuji dengan pujiannya. Selagi Allah menciptakan Adam dialah memancarkan cahaya itu ke arah pinggangnya.

Dalam angklung persoalan menemani itu pula, Dr. Zulkifli menukilkan pendapat yang dilemparkan malalui Dr. Yusuf al-Qaradhawi melalui kitabnya Fatawa Mu’asirah menyebut,


*
ada pendapat mengatakan tidak punya lahirnya Muhammad maka dunia noël tercipta

“Telah diketahui, hadis apa menyatakan bahawa makhluk pertama adalah itu atau ini dan seterusnya, noël satu pun sahih, sebagaimana ditetapkan malalui para ulama sunnah. Oleh kerana itu, kami sulit sebahagian bertentangan menjangkau sebahagian yang lain. Sebuah hadis mengatakan, yang pertama kali diciptakan melalui Allah adalah pena.”

Hadis berbeda mengatakan, yang pertama kali diciptakan Allah adalah akal. Telah tersiar middle orang awam daripada kematian maulid yang sering berpengalaman bahawa Allah menggenggam cahaya Nya, lalu berfirman,

Jadilah engkau Muhammad”.

Maka ia adalah makhluk yang pertama kali diciptakan Allah daripada situ diciptakan langit, bumi dan seterusnya.

Daripada itu juga tersiar kalimat, selawat dan salam bagi mu wahai makhluk Allah apa pertama. Hingga kalimat itu dikaitkan mencapai azan apa disyariatkan, seakan-akan sebahagian daripadanya.

Perkataan itu noël sah riwayatnya dan noël dibenarkan melalui akal, noel akan memartabatkan religius dan tidak pula bermanfaat bagi evolusi peradaban dunia. Awalnya Nabi Muhammad s.a.w such makhluk Allah noël terbukti, jika terbukti tidaklah berpengaruh pada keutamaan dan posisinya di sisi Allah.

Tatkala Allah memujinya dalam kitab Nya, maka Allah memujinya dengan alasan keutamaan yang sebenarnya.

Allah berfirman di batin surah al-Qalam: 4,

““Dan sebetulnya kamu benar-benar orang apa berbudi kepribadian agung.”

Jelas Dr. Zulkifli, chapter itu terbukti dan ditetapkan secara mutawatir. Nabi s.a.w. Adalah Muhammad bin Abdullah bin Abdul Mutalib al-Hasyim al-Quraisy apa dilahirkan di Mekah pada five gajah.

Baginda dilahirkan sebagaimana halnya umat ​​manusia biasa dan dibesarkan sebagaimana human dibesarkan. Beliau diutus sebagaimana para Nabi dan Rasul terdepan diutus dan bukannya Rasul apa pertama di antara rasul-rasul Nya.

Baginda hidup di dalam waktu terbatas, kemudian Allah memanggilnya back kepada Nya kemudian firman Allah s.w.t di dalam surah al-Zumar: 30,

Sesungguhnya kamu akan sekarat dan pada kenyataannya mereka akan mati (pula).”

Baginda become ditanya pada aku kiamat, sebagaimana para Rasul ditanya dalam firman Allah S.W.T. Di di dalam surah al-Maidah: 109,

(Ingatlah) hari di waktu Allah dikumpulkan para rasul, lalu Allah tanya (kepada mereka): maafkan saya jawapan kaum mu terhadap seruan mu? Para rasul menjawab: noël ada pengetahuan kami (tentang itu) sesungguhnya Engkaulah apa mengetahui perkara yang ghaib.

Al-Quran telah miskin kemanusiaan Muhammad s.a.w di berbagai secara spasial dan Allah memerintahkan menyampaikan bab itu kepada orang-orang batin berbagai surah, antara lain,

Firman Allah S.W.T. Surah al-Kahfi: 110,

Katakanlah, pada kenyataannya aku ini just seorang manusia seperti kamu, yang diwahyukan kepada ku, bahawa sesungguhnya bapak kamu akun itu adalah Tuhan yang Esa.”

Ayat pada menunjukkan, Baginda adalah manusia such manusia lainnya, noël memiliki keistimewaan, kecuali dengan epiphany dan risalah.

Nabi s.a.w menderita makna manusia dan penghambaannya terhadap Allah dan peringatan agar noel mengikuti kebiasaan-kebiasaan daripada orang-orang sebelum kita, iaitu penganut agama-agama terdahulu dalam hal menyembah dan menyanjung.

Hal itu clearly disebut di batin sebuah hadis.

Lihat lainnya: 10 Jenis & Harga Ikan Cupang Double Tail Terbaru, Ikan Cupang Halfmoon Double Tail

“Janganlah kamu sekalian menyanjung ku sebagaimana kaum Nasrani menyanjung Isa putera Maryam. Pada kenyataannya aku adalah hamba Allah dan Rasul Nya.” HR Bukhari

“Nabi yang agung ini adalah manusia such manusia go dan noël diciptakan daripada cahaya mahupun emas, tetapi diciptakan dari air apa memancar dan disetujui dari tulang sulbi lelaki dan tulang rusuk wanita kemudian bahan penciptaan Muhammad s.a.w.” jelas Dr. Zulkifli.

Artikel Berkaitan: siapakah lelaki apa dikasihi intisari di bumi dan di thiên ikuti pendedahan Dr Zulkifli Mmohamad al-Bakri

___________________________________

Jangan terlupakan ikuti akaun media sosial kita di Facebook, Twitter, Instagram & Telegram